Skip navigation

Monthly Archives: September 2008

Innalillahi wainalillahi roji’un,

Telah berpulang ke Rahmatullah, Nenekku tercinta, malem ini, barusan saja dapat kabar dari bapak di rumah. Ibu dari Ibu’ku. Nenek yang sangat aku cintai dan sangat aku sayangi.

Sedih sekali rasanya.

Malem ini adalah malem kemenangan, malem takbiran idul fitri, dan nenek pergi.

Mudah – mudahan segala amal dan perbuatan neneku, di terima Allah SWT. Amin Ya Rabbal Alamin.

Sebelum tidur, posting foto – foto hari ini dulu bareng ade’ fakhri, ini lagi cakar – cakaran sama si kecil ;p

( Setengah Gemes )

( Tambah Gemes )

( Ade’ Jangan Nakal Ya Sayang )

Tadi siang ke Fakultas Kedokteran Universitas jember, ngecek jaringan yang bermasalah. Nyampe TKP kabel dan peralatan yang berhubungan dengan jaringan semrawut, acak adul, morat marit bikin pusing. Mana modemnya ilang lagi.

Mo nyambung internet gimana kalo modemnya wae gak ada, weuuuh ……

Gpp, pulang lagi, besok ksana lagi bawa peralatan yang lengkap ya ….

Good Night, met malem anakku fakhri yang kusayangi ….

mmm, udah jam 10 lebih, hampir setengah sebelas malem ;( mo tidur kok ndak ngantuk ngantuk ya. susah banget skr mo tidur. ni malah bikin kopi lagi.

Semalem tidur sama si kecil yang cakep, skr tidur ndiri lagi ;( jam setengah 9 tadi dia dah bubuk dengan wajah imutnya yang menggemaskan sambil mengangkat tangan ( kebiasaan tidur angkat tangan ;p).

Mo berangkat ke kantor kok berat banget kenapa ya? Selalu terjadi seperti ini. Kecuali kalo waktu ada jam ngajar, ndak bisa males malesan.

Sikecil dah mandi, dan dah maem, kenyang bengat sepertinya tadi. Berangkat kerja dulu wis, demi kemaslahatan umat ;p

Semangat Semangat!

Pagi tadi ada telp masuk, cewek, ternyata dari roda mas jember (semacam distributor pasta gigi, minuman, dll), keluhane jaringane ndak beres.

Abis dari kantor jam 3.30, pulang ke kontrakan, mandi sholat, ambil peralatan perang (crimping tool maksudnya), trus berangkat.

Nyampe sana ternyata ada salah seorang siswa yang baru kerja disana ( kok tau kalo baru kerja disana ) ya emang roda mas dari dulu kalo ada apa – apa mesti manggil aku (set mode “cowok panggilan” on). waktu itu pernah aku susah sekali dihubungi ( mereka yg bilang ) trus minta tolong ke orang lain, ternyata nggak cocok, cocoknya cuma sama aku ( set mode CONGKAK on 😉 )

abis gitu, ndengerin keluhan sebentar, langsung tancap gas, ambil kabel jaringan, ngubrak ngabrik urutan kabel, di press, di crimpping, di colokin lagi, setting ip, apply, beres.

jam setengah lima pulang dari sana, trus ke kantor, ngambil laptop pinjaman dari istri ( he he ) yang tadi ketinggalan di kantor. Tadi siang juga sempat nyoba mirror unej untuk opensuse, lancar, thanks mas udienz.

nyampe kontrakan jam 5 lebih dikit. utak atik blog bentar, trus terdengar adzan maghrib, tanda ‘berbuka’ ;p asik. mik air aqua segelas, sholat, trus keluar lagi nyari maem, lalapan, puedes bangetZ.

slesai maem, balik lagi ke kontrakan, trus bcanda sama si kecil fakhri yang sangat aku sayangi ;p dia kelihatan tambah gemuk sekarang, tambah gembul he he

belum sejam aku gendong, sama mbah di minta (padahal kangene belum slesai) mo di kasih maem bubur. ya akhirnya ngidupin komputer lagi, trus nulis coretan ini ;p

Mo donlod avg 8, ukurane lumayan gede 48mb, kalo dikantor ukuran segitu bisa lama. tebersit mo donlod software buat mempercepat proses donload, kalo dulu biasane pake download accelerator, tapi ini nyoba nyari internet download manager ( berdasarkan rekomendasi mas mansurxxx ;p ).

Langsung saja kuketik di address google.com and then i press download internet manager, seach, nah ketemu. setelah beberapa detik mencari – cari alamat dan mendownload, tebersit pikiran, nanti musti masukin cd key, biar bisa pake full versionnya.

Akhirnya masuk gugel lagi dan ku ketik crack internet download manager, akhirnya masuk ke situs ini.

Dan disana sudah ada “Download Cracked Internet Download Manager v.xx”, langsung klik saja. beberapa detik setelah proses download, kepikiran,

“aku sendiri seorang programmer, kalo pas mo bikin program susahnya minta ampun, mikir coding sampe plengen (mumet), lha kok aku sendiri nyuri programme programmer yg laen sak enake udele dewe, gimana kalo aku buat program dengan tujuan komersil, lalu di bajak orang lain dengan sesukanya”

pasti sakit hati kan?

Finally, sampai jam segini aku ndak tidur, dak bisa tidur. Alhamdulillah barusan wis sahur. ni lagi ngopi ;p

Alhamdulillah ade’ tidur dengan nyenyak sekali malam ini, setelah tadi agak sedikit rewel. Kulihat wajahnya yang begitu ganteng ( 😉 ) dan lugu, tidur dengan pulas (sambil mik mpeng) he he. Mudah – mudahan Allah selalu melindungimu nak.

Terbayang saat dia tersenyum, saat dia menangis, saat dia mengeluarkan suara – suara yang sangat menyejukkan hati ini. Terkadang dengan manjanya ingin di gendong, ingin di ajak jalan – jalan.

Alhamdulillah ya Allah atas karunia-Mu, ingin menangis sebenernya diri ini, begitu banyak yang Allah berikan, namun seolah tidak ada rasa terima kasih dari di ini. Ya Allah, maafkan hamba-Mu ini.

Ayah selalu menyayangimu ade’ fakhri ;p Buah Hatiku. maafkan ayah kalo mungkin kurang memperhatikan atau kurang menyayangimu, yang jelas ayah selalu berusaha yang terbaik buat ‘titipan’ dari Allah yang satu ini.

Beberapa hari yang lalu di suatu siang (halah) datang seorang pemuda ( kira kira umur 17an gitu) meminta sumbangan ke rumah, tak persilahkan duduk, aku tanya dari salah satu pondok pesantren di probolinggo (aku lupa namanya).

Dia menyodorkan proposal sumbangan dan ada semacam lembaran kwitansi selebar karcis bus sebagai tanda bukti sumbangan. Tanpa banyak tanya kuberikan sumbangan yang diminta ( dengan jumlah seikhlasnya). tak lama kemudian pemuda tadi mohon diri untuk melanjutkan perjalanan dengan sederet do’a yang tak lupa aku amini.

Beberapa detik setelah dia pulang, aku langsung di tegur oleh seseorang,

someone : kok nggak di tanya – tanya dulu, kok langsung di kasih.

aku : la ya gimana, wong dia dari pondok pesantren minta sumbangan.

someone : nyumbang buat masjid di dekat dumah kita kenapa?

aku : la dia jauh dari probolinggo.

someone : nah itu, kenapa dia jauh – jauh dari probolinggo kesini cuma buat nyari sumbangan? paling paling buat maem itu nanti.

aku : ( aku terdiam ), dalam hati, ‘ya ndak apa – apa, toh juga manusia butuh maem, kalo memang itu bukan di berikan ke pondok, minimal aku sudah amal ngasih maem ke dia, yang penting ngasihnya ikhlas’, kalo memang itu ndak dipergunakan secara semestinya, ya ndak apa2, yang penting Allah tau kalo aku ngasihnya ikhlas.

kupikir, hal seperti pengalamanku diatas ( beberapa kali ku alami) banyak terjadi di sekitar kita, dan sering diperdebatkan ( sisi negatifnya ), kalo aku sih nggak ambil pusing, yang penting kita punya sesuatu buat diberikan ato ndak, kalo ada ya ngasih juga ndak apa – apa yang penting ikhlas.